Friday, March 1, 2013

Last Week yang Best!

Bismillahirrahmanirrahiim
Assalamualaikum wbt.

Ape khabar readers? May Allah bless u walau siapa pun anda yang membaca. Thanks for visit. ^_^

Cerita minggu lepas, baru nak update minggu nie. Ape lah punya lambat, kan? Bukan ape. Kalau kat KUIS, jenuh la pulak nak terpacak kat cc ke library ke tulis blog. 

Ok, bermula hari Jumaat, jumaat lepas adalah hari terakhir mid-term exam, subjek Istinbat Ayat al-Ahkam. Eh, betul ke tak name subjek nie~ @.@ Habis je mid-term, kelam kabut lah saya balik, siap-siap untuk pergi date bersama my roomate. Ok, nothing special pun. Setakat jalan-jalan cuci mata. Tapi, sangatlah mustahil kalau keluar window shopping semata-mata. Mesti ada 'ole-ole' yang di bawa pulang. Ole-ole wajib ialah big apple!

On the next day, saya join progam free, KUIS taja 40 students untuk pergi dengar talk 'Solat & Selawat Bersama Ustaz Don.' I'm seriously happy on this day! Sangat banyak input yang saya dapat. Let me share apa yang saya ingat ye.

-Apa peristiwa yang menyebabkan kita solat ada berdiri tegak, ruku', sujud dan lain-lain pergerakan? Sewaktu Nabi Muhammad SAW dalam peristiwa baginda isra' dan mikraj, ketika baginda tiba di langit, baginda lihat para malaikat ada yang sedang berdiri tegak sahaja, ada malaikat yang sedang ruku' sahaja, dan ada malaikat yang sujud sahaja. Lalu baginda berkata, "Alangkah seronoknya jika aku boleh berbuat seperti yang dilakukan malaikat." Maka Allah memerintahkan, kaifiyyat (cara-cara) bersolat adalah seperti apa yang kita lakukan hari ini.
-Apabila Allah & Nabi Muhammad SAW panggil, maka kita wajib menyahut.
-Kenapa kita sujud dua kali, sedangkan pergerakan lain semuanya sekali? Ketika baginda tiba di tempat di mana malaikat semua sedang sujud, baginda memberi salam kepada para malaikat. Para malaikat bangun seketika untuk menjawab salam baginda dan kembali sujud. 
-Siapa orang yang mula-mula solat Subuh? Nabi Adam. Ingat tak kisah Nabi Adam A.S. di buang dari syurga, turun di dunia. Baginda diturunkan ketika malam hari. Baginda merasa sangat takut kerana sepanjang di syurga, baginda tidak pernah tahu apa itu kegelapan. Di syurga, hanya ada cahaya yang terang dan cantik. Dan berlalulah malam, baginda Adam A.S. melihat jalur putih di kaki langit (fajar) dan berasa sangat gembira, lalu mendirikan solat sebanyak dua rakaat sebagai tanda bersyukur terlepas daripada dua musibah, iaitu musibah kegelapan dan musibah dosa yang dilakukan. *untuk sejarah solat fardhu yang lain insya Allah akan saya update kemudian*

Kemudian, habis je program, terus menjelajah ke ekspo buku Islami yang ada. Dapatlah borong lebih kurang sepuluh buku dengan harga RM55 sahaja! berbaloi-baloi kot!!! Kalau total up harga sebenar, near to RM200, tapi saya berjaya menjimatkan duit. Terima kasih Ya Allah, banyak rezeki yang Kau beri. Dapat dengar ilmu secara percuma, boleh borong buku lagi. Lpeas borong buku, siap pak cik bas drop kan kami kat pasar Bandar Baru Bangi lag sebab ada yang mintak pergi pasar, tapi pasar yang dekat KUIS je lah. Dah orang nak bawak pergi tempat lain, takde hal lah. Follow je!


Saya dan mereka.
And hari Ahad lepas, ari yang saya nanti-nantikan. Guess why? Sebab saya akan ke Broga Hill! Brogaaaaaaaaa, Aku Datang!!! Siap excited. Taklah excited sangat sebenarnya. Biasa-biasa je. Pergi ke Broga untuk memenuhi silibus kokurikulum. Ada dua aktiviti, camping dan hiking. Bagi saya, saya memang tak suka camping. Leceh. Saya suka join aktiviti yang lasak, tak suka aktiviti perempuan melayu terakhir *apakah statement nie* Then, saya pun pilihlah hiking. Sebab apa? Sebab saya suka.

Sepanjang hiking, saya belajar dengan alam. Belajar realiti kehidupan. Banyak yang saya dapat walaupun takde sebarang kuliah atau talk. Belajar bukan terbatas dalam lingkungan dengar kuliah semata-mata ok? Saya belajar, untuk berjaya itu memang bukan mudah. Untuk mencapai tahap selesa itu bukan sesenang yang disangka. Walaupun dah beberapa kali hiking, tetap penat sebab tak biasa. Mungkin kita semput, letih lelah masa nak hiking. Sakit kaki, lenguh. Apa lagi? Macam-macam yang kita rasa. 

Kita paksa diri kita untuk terus naik atas Broga, walaupun kita rasa nafas memang dah semput habis lah. Macam tu juga dengan kehidupan. Kita paksa kaki kita melangkah ke hadapan, kita kuatkan semangat untuk terus bertapak melangkah, walaupun jalan yang kita lalu penuh rintangan. 

Di tengah pendakian, bila coach kata siapa nak surrender boleh tunggu. Bila coach kata perjalanan masih jauh, sapa yang tak nak naik boleh tunggu. Saya terfikir, saya macam pilih untuk surrender. Tapi terus saya tolak ke tepi, kerana saya nak teruskan perjuangan saya sampai ke atas. Ada misi dakwah yang sedang saya bawa. Memang masa hiking, saya lebih selesa mengenakan tudung bulat daripada tudung paku *pinjam word Ustaz Saifullah.* Sebab bila kita hiking, dah confirm kita akan jumpa macam-macam orang dalam perjalanan kita. Lelaki yang mengusik-usik, wanita Islam yang tidak menutup aurat, non-Muslim. Jadi saya pegang, manalah tahu dengan akhlak dan pakaian kita mampu menjadi dakwah dalam diam pada mereka. Siapa tahu, satu hari yang non-Muslim itu terbuka hati memeluk Islam. Siapa tahu, wanita yang tidak menutup aurat atau kurang sempurna penutupannya sedar, menutup aurat tak mengurangkan walau sedikit pun tenaga untuk hiking, malah memelihara mereka. Dan kita yang melihat mereka-mereka begini, doakan mereka dalam hati. Bukankah doa yang tidak diketahui itu lebih makbul? ^__^

Dan semasa memilih untuk surrender, sahabat-sahabat bertanya keadaan saya, ok ke untuk teruskan. Saya cakap insya Allah, boleh. Di samping kawan-kawan yang menghulur tangan dan berjalan bergandingan semasa kesusahan. paling saya tak boleh lupa, bila nakk turun Broga. Wallahi, nie first time saya rasa gayat gila masa nak turun. Masa tu, macam-macam dekat kepala. 'Kalau aku jatuh, matilah aku jawabnya.' Tapi, ada seorang kawan menghulur tangan bila dia nampak saya macam tak berganjak, mungkin dia faham saya gayat. Terima kasih kawan! Sambil tu, cuba pujuk diri, boleh turun sendiri. Tak jatuh... Sampai satu tempat yang curam, saya menggelungsur untuk turun *gayat punya pasal* Tapi bila dah turun, memang nikmatnya tak terkata.

Sepanjang perjalanan mendaki Broga, ada masa kita semput, ada masa kita takut, ada masa kita jatuh. Same goes to our life. Itu juga kisah kehidupan. Dalam kehidupan, bukan setiap masa adalah masa untuk kita ketawa, untuk kita senyum, untuk kita gembira. Ada masa kita disakiti, ada masa kita kesedihan, ada masa kita kecewa, ada masa kita rasa diri kita tak berguna. Semua tue natural of life. Satu je pesan saya pada diri sama ada tengah hiking atau dalam hidup, kita jangan mudah melatah bila dicuit situasi-situasi macm nie. Tetapkan prinsip kita. Hadapi segala cabaran dengan gaya hidup orang yang bertuhan. Sebab apa saya cakap macam ie? Datanglah apa dugaan sekalipun, kalau pergantungan kita hanya pada Yang Esa, maka pergantungan kita tak pernah sia-sia. Allah SWT yang akan datang membela. 

Berdakwahlah walau di mana saja kita berada kerana dakwah itu cinta. ^_~
Teringat pulak Ustaz Don cerita masa kem Solat dan Selawat tu, kisah 'Aisyah R.A. difitnah. 'Aisyah yang hanya berjalan berdua dengan seorang lelaki tetapi difitnah melakukan sesuatu yang buruk. Dan Nabi pun turut rasa tempiasnya. Apa tidaknya, sepanjang beberapa bulan yang berlalu, *maaf saya tak ingat berapa lama* Nabi hanya menjenguk 'Aisyah hanya untuk memastikan yang 'Aisyah sihat. Langsung tidak bertanya khabar, tidak bercerita, bergurau senda, walhal itulah isteri yang paling Baginda SAW sayang. Sepanjang beberapa bulan Nabi tidak bertegur sapa dengan 'Aisyah, sepanjang itulah wahyu tidak turun. Dan baginda tak tau, adakah 'Aisyah bersalah atau tidak. Satu hari, baginda mengumpulkan 'Aisyah, Abu Bakar, dan kedua ibu bapa 'Aisyah untuk mempertimbangkan sama ada baginda akan menceraikan 'Aisyah ataupun tidak. Tau Nabi cakap apa dekat 'Aisyah? "Wahai 'Aisyah, jika kamu orang yang benar, tenanglah kamu. Allah akan membersihkan nama kamu. Tapi, jika kamu orang yang bersalah, maka bertaubatlah 'Aisyah." 'Aisyah memujuk ibu bapanya supaya terangkan kepada Nabi, yang dia tidak bersalah. Namun, kedua ibu bapa 'Aisyah tak mampu untuk melakukannya. Hinggalah 'Aisyah sendiri yang bercakap kepada Nabi bahawa dia tidak bersalah. Dan kemudian, menggeletarlah badan Nabi dan berpeluh-peluh baginda ketika wahyu turun. Terus Nabi mendapatkan 'Aisyah dan berkata, "Wahai 'Aisyah, sesungguhnya Allah telah membersihkan nama kamu."

See? Ustaz Don kata, Allah kalau nak uji kita, memang uji sungguh-sungguh. Sampai kita rasa nak give up dalam hidup. Lagi Ustaz Don kata, kalau orang memburukkan kita atau memberi fitnah, tak payah layan. Serahkan dia pada Allah SWT. Biar Allah yang bersihkan nama kita, cepat atau lambat. Ustaz Don kaitkan dengan kes Syeikh Nuruddin al-Banjari.

Eh, macam dah terpanjang sangat catitan nie. Dan semasa hiking jugak, saya teringat masa kami di Syria, duk memanjat Makam Arba'in. First time memang penat. Balik je menggeletar lutut. Tapi, bila dah dua tiga kali naik Makam Arba'in, takder rasa penat sangat. Penat macam berjalan biasa. Tu lah, bak kata pepatah, Alah bisa tegal biasa. 

Dan saya sangat gembira, saya, Wizana, Afiqah, Kak Teah, Kak Zu, Nani dan Adha merupakan orang-orang yang terawal sampai di bawah. ^__^

Thanks for reading. 
Wassalam.

No comments:

Post a Comment